Menu
header photo

PT.EQUITYWORLD FUTURES

SEMARANG

Blog Search

Comments

There are currently no blog comments.

PT. EQUITYWORLD FUTURES Mobil Nasional Tak Minta Dimanja Pemerintah

PT. EQUITYWORLD FUTURES – Dari banyak industri lokal yang pernah menggarap mobil nasional (mobnas), kini hanya tinggal segelintir yang masih bertahan. Salah satunya Fin Komodo, produsen kendaraan off-road.

Fin Komodo sampai sekarang masih mengembara dengan modal industri yang jalan perlahan tapi stabil. Setiap bulannya produksi kendaraaan bisa dilakukan 10 unit. Kuota itu cukup agar 30 orang karyawannya bisa terus bekerja.

Fin Komodo adalah satu-satunya merek mobnas anggota Asianusa (Asosiasi Industri Automotif Nusantara) yang masih bertahan. Tujuh lainnya, PT Equityworld yaitu, Kancil, Wakaba, GEA, AG-Tawon, Merapi, Boneo, dan mesin ITM, ambruk tanpa “imunisasi” dari pemerintah.


 Mobil nasional (mobnas) GEA.
 
Asianusa pernah meminta kepada pemerintah agar industri murni lokal yang menggarap mobnas bermesin 1.000cc ke bawah diproteksi. Namun jawabannya, pemerintah mengeluarkan kebijakan baru Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) dan Low Cost Green Car (LCGC).

 

 

 

 

 

 

 

 

Dewa Yuniardi, Ketua Bidang Pemasaran dan Hubungan Asianusa, menjelaskan, asosiasi kini sudah tidak mau lagi meminta-minta. Industri mobnas murni lokal bakal terus berjuang.

“Terakhir itu kami minta kepada pemerintah, mobil kami dibeli saja. Tidak usah dibuatkan kebijakan. Dibeli saja sesuai kebutuhan, misalnya untuk instansi,” kata Dewa.

Kondisi Asianusa kini sedang “tidur” sebut Dewa. Sebab cuma Fin Komodo yang bergerak.

“Dengan segala keterbatasan, tidak didukung pun tidak apa-apa. Hal yang penting kami terus bergerak, ya seperti komodo saja filosofinya, PT Equityworld pelan tapi sampai,” ucap Dewa. 

Go Back

Comment